authoritative parenting

Terapin “authoritative parenting” biar Remaja Nyambung!

Kiat Sehat – Dosen Fakultas Psikologi Unpad, Vidya Anindhita, S.Psi, M.Psi., Psikolog, nyaranin ortu-ortu buat pake pola asuh yang authoritative buat ngasih paham ke anak, khususnya yang udah remaja, soal konsekuensi dari tindakan yang mereka ambil.

“Ngga cuma biar remaja nurut aturan, tapi juga biar mereka paham kenapa mereka ngelakuin sesuatu, trus apa konsekuensinya,” kata Vidya waktu dihubungi ANTARA di Jakarta, Senin.

Nurut dia, mendidik anak remaja tuh sering jadi tantangan gede, karena di fase ini, anak seneng nyoba hal-hal baru, apalagi bareng temen-temen seumuran.

Buat atasin ini, dia bilang ortu bisa pake gaya authoritative parenting yang fokusnya ke hubungan yang hangat antara ortu dan anak sambil tetep atur aturan dan batasan tentang yang boleh dan nggak boleh dilakuin anak.

Dosen Unpad ini bilang kalo ortu perlu ngerti dan empatik sama perilaku remaja, tapi tetep harus ngarahin anak sesuai aturan dan norma yang berlaku.

Baca Juga :  Kesehatan Mental: Pilar Penting untuk Keseimbangan dan Kesejahteraan

Makanya, lewat pola asuh ini, dia lanjutin, ortu diharapkan bisa jelasin aturan dan larangan yang mereka berlakuin, dan buka kesempatan buat anak buat ngomong dan diskusi, nggak cuma diem aja ngasih aturan.

Dia bilang kalo ngasih aturan tanpa ngasih kesempatan buat anak ngomong bisa ngehalangin kemampuan anak buat berpikir kritis.

Nentuin aturan buat remaja tanpa jelasin alasan di baliknya juga bisa bikin anak ngerasa tertekan dan pengen memberontak buat nunjukin kalo melanggar aturan nggak bakal ada dampak apa-apa.

“Makanya, ortu perlu buka komunikasi buat dengerin apa yang anak butuhin, saling ngertiin, dan nyambungin arti aturan dan larangan yang dijelasin sama ortu,” ujar Vidya.